Sayang Gue

11:03 PM

(0) Comments

Untuk para penggemar cerita wiro, gue ada pengalaman baru buat elo-elo semua. Nggak rugi kalo gue sibuk-sibuk di organisasi kampus, kenyataannya gue bisa dapetin mahasiswi angkatan 98. Kalo gue ospek anak-anak angkatan 98 nggak killer-killer amat, tapi yang namanya hardik menghardik emang ada juga dikit-dikit.

Ya syarat doang, biar mahasiswa/i pada takut ama senior. Mungkin elo-elo semua udah baca pengalaman gue yang lalu, yang berjudul Gara-gara cerita teman gue. Kalo cerita yang itu adalah pengalaman gue saat gue lagi trauma di putusin ama bokin gue yang tersayang, makanya gue berani mainin cewek. Tapi kalo cerita gue yang satu ini benar-benar gue lakukan karena semata-mata cinta dan sayang gue ama doi.

Ceritanya begini, gue jadian ama doi pada awal bulan oktober. Mulai saat ospek gue emang udah ngincer tuh cewek, kalo masalah body emang nggak gede amat, tinggi doi gue kira-kira 155 cm. Doi gue kalangan cewek kurus juga, tapi gue suka ama doi karena doi keras kepala dan bandel banget. Tapi bukan bandel biasa, doi nggak takut sama sekali yang namanya senior. Waktu pertama ospek tingakt fakultas gue pertama kali liat doi, gue emang udah suka juga ama doi. Tapi gue nggak tau doi jurusannya apa, karena hal tersebut gue coba ngelupain doi. T'rus dua hari setelah ospek fakultas, ada lagi acara ospek Universitas. Di opsek tingkat universitas ini gue juga jadi panitia. Karena di ospek Universitas ini panitianya terdiri dari utusan senat fakultas dan lembaga kemahasiswaan lainnya, dan gue diutus dari oragnisasi mahasiswa juga tapi bukan dari senat fakultas. Saat ospek tingkat universitas ini gue juga punya hak untuk ngasih hukuman ama mahasiswa angkatan 98. Tapi kalo dibanding ama kelompok lain, kelompok yang gue kuasai/gue pegang lebih santai dari kelompok lainnya. Karena gue nggak keterlaluan ngasih hukuman ama angkatan 98 kelompok gue. Pas acara ospek universitas ini, gue cari-cari tuh cewek yang gue incer tapi gue nggak bisa nemuin doi. Akhirnya gue jadi sedih sendiri.

Tapi gue nggak terlalu berharap. Di fakultas gue, mahasiswa angkatan 98 diwajibkan mengambil buku suci, dimana buku ini harus diisi dengan tanda tangan para senior orang biro akademis dan dosen. Kalo masalah tanda tangan emang gue terbilang pelit juga ngasih tanda tangan, anak-anak angakatan 98 yang dapat tanda tangan dari gue, hanya anak-anak yang mentalnya kuat dan yang udah sering gue kerjain. tapi gue nggak kasih tanda tangan asli, melainkan gue hanya kasih gambar yang lucu aja sebagai ganti tanda tangan asli gue. hari senen saat semua mahasiswa kuliah, dan jam 12.00 waktu semua mata pelajaran kaga ada, gue nongkrong di oragnisasi fakultas gue.

Di kampus gue, gue punya dua organisasi. yang tingkat universitas dan tingkat jurusan, dan di tingkat jurusan gue juga sebagai pengurus. Saat gue keluar dari kantor(organisasi jurusan) gue, ada cewek minta tanda tangan dari gue. Gue nggak nyangka kalo cewek yang minta tanda tangan gue itu adalah cewek yang gue incer, trus langsung aja gue kasih tanda tangan. Sampe-sampe teman-teman gue jadi heran ama gue. Karena begitu mudah gue ngasih doi tanda tangan. Setelah gue kasih tanda tangan gue liat di bio data doi, jurusan doi. Akhirnya gue tau kalo doi adek kelas gue. Trus masuk lagi keruangan gue, karena gue mau mimpin rapat anggota gue. Selesai gue mimpin rapat, tuh cewek masih aja berada di deket ruangan gue. Tapi doi duduk di dekat tangga naik ruangan perkuliahan dan tangga turun ke cafe fakultas gue, pas gue mau ngisi perut dengan jalan tangga yang deket doi duduk, doi minta ikut ama gue. trus gue jawab aja ayo. tapi kayanya doi masih mikir, mau apa nggak ikut gue untuk makan. Padahal gue dalam hati berharap banget agar doi mau ikut gue, akhirnya setelah mikir doi mau juga ikut ama gue. Pas nyampe di cafe gue mesen nasi ayam dan doi nasi goreng. Saat gue makan ama doi, gue agak grogi juga, sebab gue makan ditemani ama cewek inceran gue. Karena gue sangat senang banget, akhirnya nasi gue nggak habis. Hanya 1/4 yang habis, doi juga sama ama gue. Nasi gorengnya juga kaga habis, entah karena doi segan atau senang gue nggak tau. Setelah dua hari gue ama doi jalan barengan terus, teman-teman gue udah nyangka gue udah jadian ama doi. Malah ada yang nggak percaya bahwa gue belum nyatain cinta ama doi.

Sampe-sampe pengurus senat dan ketua umum senat pada curiga ama gue. Mereka nyangka bahwa gue udah jadian ama doi. Pas hari selasanya gue pulang bareng lagi ama doi, dan gue mampir dulu ke tempat kos teman gue, teman-teman gue pada nanya dan ngomong empat mata ama doi. Pokok pertanyaan mereka adalah menanyakan apakah gue ama doi udah jadian, trus doi jawab belum. karena udah banyak pertanyaan dan kritikan tentang gue ama doi, gue jadi berpikiran bahwa nggak enak juga gue ama doi. Masa doi di paksa-paksa ngakuin bahwa doi udah jadi ama gue, akhirnya gue ambil inisiatif untuk nyatain cinta gue ama doi saat doi nunggu mobil kerumahnya. Doi jawab bahwa doi akan jawab saat acara kbm(kemah bakti mahasiswa) aja, trus gue bilang terlalu lama. Doi nanya lagi ama gue, maunya gue kapan dijawab ?? gue bilang aja gue mau di jawab sekarang(hari itu juga). Trus doi bilang nggak bisa, alasannya doi belum siap untuk jawab curahan hati gue. Akhirnya doi bilang akan jawab hari jum'at. Singkat cerita hari rabunya gue kaga ketemu ama doi, gue jadi bingung apa doi marah atau nggak suka ama gue karena gue terlalu cepat untuk nyatain cinta. Dengan perasaan was-was gue akhirnya telepon tuh doi, pas gue pulang kuliah. Tapi pas gue telepon doi tanggapannya dingin aja, gue jadi bingung banget donk. kayanya doi nggak akan terima gue. Dan doi bilang, bahwa doi akan jawab terima atau nggaknya gue besok(hari kamis, di percepat sehari sebelum hari jum'at yang doi janjiakan). Gue tambah bingung donk, kayanya gue nggak bakalan diterima. Paginya hari kamis gue ada kulihan, saat gue kuliah gue masih berfikiran tentang tanggapan doi, dan badan gue pada mendingin semua kaya orang meriang. Sehabis kuliah gue udah janji akan ketemu doi di daerah fakultas gue, sambil nunggu doi gue ngomong-ngomong ama teman gue, tapi badan gue tambah mendingin. Pas jam 12.15 doi datang, tapi doi kayanya dingin aja. Dari sikap doi gue bisa ngambil kesimpulan bahwa doi nggak bakalan mau terima gue. Trus gue jalan ama doi, dan gue udah ancang-ancang kalo doi nggak terima gue apa yang harus gue lakukan. Setelah jalan dan ngomong-ngomong akhirnya doi terima gue. Pas hari minggunya gue pergi nonoton ama doi, saat nonton gue bilang ama doi bahwa gue mau cium doi, tapi doi nolak. Doi bilang ntar aja deh kalo kita udah married. Gue jadi sedih banget, akhirnya gue pikir mungkin gue terlalu cepat untuk minta hal itu. rasa sayang gue nggak berubah ama doi karena hanya hal yang kecil kaya gitu, Minggu ke dua gue juga nonton ama doi, pas gue nonton gue bilang ama doi bahwa gue mu cium doi. ternyata doi mau aja gue cium. Pertama gue hanya cium pipi kanan doang, trus gue cium lagi pipi kanannya. Gue nggak mau langsung-langsung dengan minta hal-hal yang berlebihan. Gue selingi dengan ngomong-ngomong ama doi tentang cerita kampus. Saat gue pengen cium doi gue dekatin kepala gue ama doi, doi diam aja akhirnya gue cium lagi pipi doi. Doi hanya senyum aja, trus gue cium bibir doi yang merah(memang alami, bukannya pake lipstik). Gue jilat-jilat bibir doi yang lembut, tapi doi diam aja. Doi nggak mau buka mulutnya. Setelah gue puas jilat bibir doi, gue selingi untuk mengelus-elus tangan doi. Setelah gue bosan ngelus tangan doi gue cium lagi pipi doi. Sampe-sampe monas kecil gue ujuk rasa karena nggak dapet jatah.

Tapi gue semakin sayang aja ama doi. Mungkin cerita gue ini nggak terlalu hot, tapi masih ada kelanjutannya. Dan kelanjutannya lebih asyik dan hot dari pada cerita ini, dan gue mau lanjutin apabila ada dari para netters ataupun penggemar ceritanya mas wiro yang minta gue lanjutin cerita gue ini. Bagi penggemar website mas wiro yang ingin baca kelanjutan ceritaatau keritikan kepada gue ini kirim aja e-mailnya ke data_gue@yahoo.com . Kalo nggak ada yang minat cerita ini nggak gue lanjutin. Buat mas wiro selamat ulang tahun ke dua deh atas websitenya dan thank's berat atas dimuatnya cerita ini. Sekali lagi selamat ulang tahun atas websitenya yang asyiiiiiiiik banget.

- End -

Taglines: Ceria Panas, Cerita Dewasa, Cerita Seru, Cerita Hot, 17 Tahun

ads

freezy

0 Responses to "Sayang Gue"

Post a Comment